Demand for Alabama Abortion Restriction declines by U.S. Supreme Court

June 30, 2019
News, BagasUnix - U.S. Supreme Court pada hari Jumat menghindari tantangan besar baru untuk hak-hak aborsi dengan menolak untuk mendengar upaya Alabama untuk menghidupkan kembali undang-undang negara yang didukung oleh Republik yang akan secara efektif melarang prosedur setelah 15 minggu kehamilan.

Hakim meninggalkan putusan pengadilan yang lebih rendah yang menjatuhkan hukum 2016, yang akan mengkriminalkan metode yang disebut pelebaran dan evakuasi yang merupakan jenis aborsi yang paling umum dilakukan selama trimester kedua kehamilan.

Undang-undang tersebut berbeda dari tindakan Alabama yang bahkan lebih ketat yang ditandatangani oleh Gubernur Republik Kay Ivey pada bulan Mei. Undang-undang baru, juga menghadapi tantangan hukum, akan melarang hampir semua aborsi di negara bagian, bahkan dalam kasus pemerkosaan dan inses.

Keadilan Konservatif Clarence Thomas menulis pendapat yang setuju dengan keputusan pengadilan untuk tidak mendengarkan masalah ini sekarang, tetapi menjelaskan bahwa ia akan memilih untuk menegakkan hukum semacam itu.

"Gagasan bahwa apa pun dalam Konstitusi mencegah negara mengeluarkan undang-undang yang melarang pemotongan anak yang hidup adalah tidak masuk akal," tulis Thomas.

Undang-undang Alabama adalah salah satu dari semakin banyak yang disahkan oleh legislator Republik di tingkat negara bagian yang memberlakukan berbagai pembatasan aborsi.

"Meskipun kami senang melihat akhir dari kasus khusus ini, kami tahu bahwa tidak ada akhir dari upaya untuk melemahkan akses ke aborsi," kata Andrew Beck, seorang pengacara dari American Civil Liberties Union, yang menentang undang-undang tersebut.

"Para politisi berbaris untuk melakukan apa yang dilakukan oleh Alabama - meminta pengadilan untuk meninjau kembali undang-undang yang mendorong aborsi dari jangkauan dan membahayakan kesehatan perempuan, dengan harapan membuat Mahkamah Agung AS melemahkan, atau bahkan membatalkan, hak perempuan untuk aborsi , "Tambah Beck.

Pengadilan yang lebih rendah menemukan bahwa hukum Alabama merupakan pelanggaran terhadap hak konstitusional perempuan untuk aborsi yang diakui dalam tengara 1973 Roe v. Wade ruling. Sebuah putusan oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat mayoritas konservatif yang mendukung tindakan Alabama bisa saja membatalkan keputusan Roe, yang melegalkan aborsi secara nasional.

Dalam metode yang ditargetkan dalam hukum Alabama, kadang-kadang disebut D&E, leher rahim wanita membesar dan isi rahim dikeluarkan. Alabama menyebut metode ini "aborsi pemotongan."

Para pendukung anti-aborsi berharap kasus ini akan menghadirkan kesempatan untuk membuat terobosan di Mahkamah Agung setelah pensiunnya Hakim Anthony Anthony tahun lalu, yang sangat penting dalam membela hak-hak aborsi. Presiden Donald Trump, yang berjanji sebelum pemilihan 2016 untuk menunjuk hakim yang akan membatalkan putusan Roe, menunjuk Keadilan konservatif Brett Kavanaugh untuk menggantikan Kennedy.

Mahkamah Agung memiliki 5-4 mayoritas konservatif tetapi telah mengirim pesan campuran tentang aborsi dalam beberapa bulan terakhir.

Baru-baru ini, pengadilan pada tanggal 28 Mei menolak untuk mempertimbangkan untuk menerapkan kembali larangan Indiana atas aborsi yang dilakukan karena cacat janin atau jenis kelamin atau ras janin sambil menegakkan persyaratan negara bahwa jasad janin dikuburkan atau dikremasi setelah prosedur dilakukan.

Pada bulan Februari, pengadilan memblokir undang-undang Louisiana yang memberlakukan peraturan ketat tentang klinik aborsi agar tidak berlaku. Banding tertunda dalam kasus itu.

Mahkamah Agung pada 10 Desember menolak untuk menangani kasus lain terkait aborsi ketika menolak dua negara lain yang berhaluan konservatif - Louisiana dan Kansas - yang bergerak untuk menolak dana publik ke Planned Parenthood.

Aktivis anti-aborsi berharap pengadilan tinggi akan lebih menerima pembatasan aborsi setelah kepergian Kennedy. Banyak kaum liberal menyatakan keprihatinannya bahwa Kavanaugh, yang bergabung dengan pengadilan pada bulan Oktober, akan lebih memusuhi hak-hak aborsi dan dapat mendukung penggulingan Roe.

Mahkamah Agung pada tahun 2016 tentang penopang perlindungan konstitusional untuk hak-hak aborsi dalam sebuah keputusan di mana Kennedy bergabung dengan empat hakim liberal, mengeluarkan undang-undang Texas yang memberlakukan persyaratan yang sulit dipenuhi pada klinik aborsi dan dokter aborsi.

Dengan kepergian Kennedy, negara-negara konservatif berdebat dan dalam beberapa kasus memberlakukan undang-undang yang bertentangan langsung dengan preseden Roe v. Wade.


(Pelaporan oleh Lawrence Hurley; Editing oleh Will Dunham Dari www.aol.com/article/news/2019/06/28/us-supreme-court-declines-alabama-revive-abortion-restriction/23759033/)

Artikel Terkait

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »
Penulisan markup di komentar
  • Untuk menulis huruf bold gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silakan parse kode pada kotak parser di bawah ini.

Disqus
Tambahkan komentar Anda

No comments

Mohon berkomentar yang relavan dan tidak menaruh link hidup yah ^_^