Amazon Mengerjakan Perangkat Untuk Membaca Emosi Manusia

May 25, 2019

Hello.. Sobat Unix bahwa perusaahan besar yaitu Amazon.com sedang melakukan mengembangkan perangkat dapat dipakai yang diaktifkan dengan suara yang dapat mengenali emosi manusia.

Perangkat gadget yang dikenakan di pergelangan tangan digambarkan sebagai produk kesehatan dan kebugaran dalam dokumen internal yang ditinjau oleh Bloomberg. Ini adalah kolaborasi antara Lab126, grup pengembangan perangkat keras di belakang Fire phone Amazon dan Echo Smart Speaker, dan tim perangkat lunak suara Alexa.

Dirancang untuk bekerja dengan aplikasi smartphone, perangkat ini memiliki mikrofon yang dipasangkan dengan software yang dapat membedakan kondisi emosional pemakai dari suara suaranya, menurut dokumen dan orang yang akrab dengan program tersebut. Akhirnya, teknologi tersebut dapat memberi saran kepada pemakainya bagaimana berinteraksi secara lebih efektif dengan orang lain, menurut dokumen tersebut.

Tidak jelas seberapa jauh proyek ini, atau apakah itu akan menjadi perangkat komersial. Amazon memberi tim kebebasan luas untuk bereksperimen dengan produk, beberapa di antaranya tidak akan pernah datang ke pasar. Pekerjaan pada proyek, yang diberi nama kode Dylan, sedang berlangsung baru-baru ini, menurut dokumen dan orang yang meminta anonimitas untuk membahas masalah internal. Program pengujian beta sedang berlangsung, kata orang ini, meskipun tidak jelas apakah uji coba termasuk perangkat keras prototipe, perangkat lunak pendeteksi emosi atau keduanya.

Amazon menolak berkomentar.

Gagasan membangun mesin yang dapat memahami emosi manusia telah lama menjadi pokok fiksi ilmiah, dari cerita oleh Isaac Asimov ke Data android Star Trek. Di tengah kemajuan dalam pembelajaran mesin dan pengenalan suara dan gambar, konsep ini baru saja bergerak menuju kenyataan. Perusahaan termasuk Microsoft, Alphabet's Google dan IBM, di antara sejumlah perusahaan lain, sedang mengembangkan teknologi yang dirancang untuk memperoleh keadaan emosional dari gambar, data audio dan input lainnya. Amazon telah mendiskusikan secara terbuka keinginannya untuk membangun asisten suara yang lebih hidup.

Teknologi ini dapat membantu perusahaan mendapatkan wawasan untuk produk kesehatan potensial atau digunakan untuk target iklan atau rekomendasi produk yang lebih baik. Konsep ini kemungkinan akan menambah bahan bakar ke perdebatan tentang jumlah dan jenis data pribadi yang diambil oleh raksasa teknologi, yang sudah mengumpulkan rim informasi tentang pelanggan mereka. Awal tahun ini, Bloomberg melaporkan bahwa Amazon memiliki tim yang mendengarkan dan membuat anotasi klip audio yang ditangkap oleh jajaran speaker Echo yang diaktifkan oleh suara perusahaan.

Sebuah paten AS yang diajukan pada tahun 2017 menggambarkan suatu sistem di mana perangkat lunak suara menggunakan analisis pola vokal untuk menentukan bagaimana perasaan pengguna, membedakan antara "kegembiraan, kemarahan, kesedihan, kesedihan, ketakutan, jijik, kebosanan, stres, atau keadaan emosi lainnya. " Paten, yang dipublikasikan tahun lalu, menyarankan Amazon dapat menggunakan pengetahuan tentang emosi pengguna untuk merekomendasikan produk atau menyesuaikan tanggapan.

Diagram dalam pengajuan paten mengatakan teknologi itu dapat mendeteksi kondisi emosional yang tidak normal dan menunjukkan seorang wanita yang terisak mengatakan kepada Alexa bahwa dia lapar. Asisten digital, mengambil bahwa dia pilek, bertanya kepada wanita itu apakah dia ingin resep untuk sup ayam.

Paten kedua yang diberikan kepada Amazon menyebutkan sistem yang menggunakan teknik untuk membedakan ucapan pemakainya dari kebisingan latar belakang. Dokumen Amazon yang ditinjau oleh Bloomberg mengatakan perangkat yang dapat dikenakan akan mengambil keuntungan dari teknologi tersebut.

Pekerjaan Amazon pada perangkat yang dapat dipakai menggarisbawahi ambisinya untuk menjadi pembuat terkemuka perangkat lunak pengenalan suara canggih dan elektronik konsumen. Garis speaker cerdas Echo dan perangkat lunak suara Alexa tertanam telah mempopulerkan penggunaan perintah suara di rumah. Perusahaan juga menambahkan kontrol suara ke perangkat streaming video bermerek Fire untuk televisi, serta tablet.

Tetapi upaya Amazon untuk membuat software smartphone untuk menyaingi Apple atau Google telah gagal. Jadi perusahaan berusaha membuat Alexa ada di mana-mana dengan cara lain. Bloomberg melaporkan awal tahun ini bahwa Amazon sedang mengembangkan earbud nirkabel, mirip dengan Apple AirPods, yang diharapkan mencakup perangkat lunak suara Alexa. Perusahaan telah mulai mendistribusikan Echo Auto, speaker dan array mikrofon yang dipasang di dashboard yang dirancang untuk berpasangan dengan smartphone, dan mengatakan telah menerima 1 juta preorder.

Amazon juga telah mengerjakan robot domestik, Bloomberg melaporkan tahun lalu. Diberi nama kode "Vesta," setelah dewi Romawi dari perapian, rumah dan keluarga, bot itu bisa menjadi semacam ponsel Alexa, menurut orang yang akrab dengan proyek tersebut. Prototipe robot dapat bernavigasi melalui rumah seperti mobil yang bisa mengemudi sendiri.

- - -

Mark Gurman dari Bloomberg berkontribusi pada laporan ini. 

Sumber : Daily Herald

Artikel Terkait

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »
Penulisan markup di komentar
  • Untuk menulis huruf bold gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silakan parse kode pada kotak parser di bawah ini.

Disqus
Tambahkan komentar Anda

No comments

Mohon berkomentar yang relavan dan tidak menaruh link hidup yah ^_^